Jumat, 09 Januari 2009

Bye bye gigi bungsuku

Kamis pagi kmren, gw sempetin ke dentia care, klinik gigi yang ada didaerah tanjung duren..
dengan bermodalkan mental yang cukup untuk dieksekusi cabut gigi, gw melangkah dengan pasti ke klinik gigi dentia-blue dot itu..
awalnya rencana operasi gigi ini uda dari tahun lalu, tapi waktu nda selalu pas buat gw di operasi, entah itu jadwal dokternya yang nda sesuai dengan jadwal gw atau sebaliknya.. nah kali ini, kebetulan pas dan dokternya ready, gw ajuin ijin setengah hari buat operasi deh.. kasihan gigi bungsu gw uda nunggu lama buat di operasi =P hehe..

ini pengalaman pertama gw di operasi cabut gigi bungsu...
parno ini sudah tertanam di kepala gw, dari cerita-cerita temen2 n bf kalo operasi itu sakit, apalagi pas gigi itu dicabut dari gusi...........widih sakit euy........
jadi buat gw sangat parno dengan operasi ni.. yg gw rasain pas duduk di kursi eksekusi itu adalah tegang....

awal yang bagus menurut gw, suntikan yang disuntik ke gusi gw, nda gw rasain spt suntikan kl di dokter gigi lain.. nda bgtu sakit yang gw rasain, dan gw nda sadar, kl dokter uda menyuntikan obat bius ke gusi gw.. wew.. norak mode on yang pertama...... =P

abis itu, tunggu persiapa sekitar 5 menit, dokter dan asisten siapin peralatan dan operasi pun di mulai.. wajah gw ditutup sama kain hijau layaknya operasi. baru deh......eksekusi dilaksanakan...
gw benar2 nda berasa sakit/nyeri pas operasi itu, gw nda terlalu sengsara pas operasi.. mulut gw pun nda dipaksa dibuka oleh dokternya.. jadi asal menganga maksimal nda dipaksakan.
kepala gw pun nda ikut tergoncang pas dokter berusaha cabut gigi ku yang paling muda itu..
sampe akhirnya kata-kata dari dokter muncul : "ok, sudah selesai....."

WHAT?? pertanyaan langsung dibenak gw, sampe buat gw bengong beberapa menit setelah turun dari kursi eksekusi itu.. kapan gigi itu dicabut, kapan dijahitnya, kok isa nda berasa apa2, kok isaaaa???
sampe penasaran n gw tanya aje langsung ke dkter nya... knp bisa nda berasa sakit, dok?
dokternya bilang, kl yang sakit itu, suntiknya krg pas pada point2 yang pentingnya.. jadi rasa sakit itu masih terasa pas saat dicabutnya..... owwwwwwww.. jawab gw, tapi tetep gw masih ngebayangin kapan gigi itu dicabut nya yah wwkwkw..

wahh bener2 pengalaman operasi gigi bungsu yang nda buat trauma...
benar2 painless dan didukung sama peralatan yang canggih, buat kita pun nyaman n yakin kl di klinik itu, benar2 terjamin kualitasnya..
harga operasi gigi nya pun nda gitu mahal menurut gw 2,5juta.. kl di RS lainnya bisa 4juta..
so kl mo operasi gigi, bs langsung ke klinik dentia care - blue dot ini. langsung ke dokter Djoko mirni...

Oh ya, FYI.. rasa sakit abis operasi sangat sedikit gw rasain, cuma muncul pas sore hari kamis itu, itupun nda gitu mengganggu sekali... nda sampe pala itu nyut2 dan menyiksa bgt...
dan kadar pipi bengkak pun, masih dikategorikan sedikit ato nda ketara bgt, kalo nda diperhatiin sekali......

highly recommended dentist care......
read also my previous posting about dentia blue dot ini [here]

7 comments:

Johan Rusli mengatakan...

wuih...gue yang pertama kasih komen deh...( tersenyum bangga ..hehehe.. )..soal gigi bungsu atau wisdom teeth ini gue juga ada pengalaman beberapa tahun silam, tumbuhnya memang miring gitu, kata dokternya sih mesti operasi gitu...biayanya sekitar 800 ribu kalo tak salah. Trus sanking takutnya untuk kena operasi, gue minta pendapat ke dua ke dokter lain, yang kebetulan bapak dari temen kuliah gue dulu, beliau bilang tak perlu operasi, di cabut langsung aja. Akhirnya ku pasrahkan nasib gigiku ini pada dokter ini, dan syukur proses pencabutan berlangsung lancar dan aman. Giginya kayaknya masih kusimpan tapi udah entah taruh dimana. :-) Yang lucunya pas nanyain biaya pencabutan ke dokternya, ternyata tak perlu katanya alias gratis....waduh jadi tak enak dihati. :-) Gigi bungsu di mulut hilang tetapi uang di dompet tak ikut hilang heheheh.....

Priscilla mengatakan...

kok isa, Han?
gratis?? KKN ye?? hehehe

Johan Rusli mengatakan...

Yah katanya sich lantaran gue temen anaknya, jadi tak perlu dipungut bayaran, ngomong-ngomong soal gigi bungsu ini guenya jadi kepikiran mau ke dokter gigi dalam waktu dekat ini, ada terasa yang janggal di gusi, jgn-jgn si bungsu yg lagi bersembunyi di gusi, tapi semoga hanya perasaan gue saja, btw thanks bgt atas postingan elonya, ingatin guenya utk ke dentist, abis dah lama tak check up neh gigi, tadi sempat bercermin isi mulut, liat sana-sini, ada nampak tanda-tanda gigi berlubang :-D mendingan di liat dah ama dentistnya, kalo gue di jakarta, pasti dah nyari drg.Joko :-D

Priscilla mengatakan...

ooww ortunya temen lo toh.. pantesan =)
sip sip drg. djoko recommended lah...

Johanes Juda mengatakan...

Ini kan di depan apartemen gw?! Masa sih gak sakit? Kamu gak dibayar kan buat posting ini? *skeptik*

:lol

Gw juga pengen cek gigi sekalian cabut nih, cuma gw paling takut ke dokter gigi. Ok, sekarang lo tahu kelemahan gw....

Johan Rusli mengatakan...

neh barusan ke doketer gigi....wuih....alhasil 2 gigiku mesti di tambal oleh dokternya, alias udah berlubang, lubangnya dah dalam pula kata dokternya, takutnya sakit, dan kalo sakit setelah di tambal mesti di tarik urat sarafnya, weleh weleh.....bayangkan aja dah sakit neh....semoga baek baek aja tuh gigi....doain ya temen temen..hehehehehe....

Priscilla mengatakan...

amin, Han..
hehehe.. turut berduka tuh, gigi kudu ditambel ye =P