Senin, 13 Juli 2009

macet lagi macet lagi...

wah wah.. hari senin nih, kok yah macetnya parah amat y?
nda biasanya macet kyk gini. masa macetnya uda dari perempatan Sate khas Senayan cideng terusss tuh ampe perempatan RS Tarakan, buju buset dah.. panjang bgt tuh antrian, mana jalannya seemprit seemprit lagi, malah kadang nda jalan sama sekali. huh..

apa mgkn ini efek dari hari pertama anak2 pada masuk sekolah yah?
kalo iya, we'll see besok2 bagaimana traffic didaerah cideng, kalo emank konstan macet mulu, tandanya nih. mgkn pemerintah kudu galakin home scholling aja deh, biar nda pada macet, atau mgkn kita yang kerja nya dirumah?? hehehe...

kadang gw masih nda abis pikir, kebijakan pemerintah yang membedakan jam masuk kantor berdasarkan area Jak-Pus, Jak-Bar, Jak-Sel, Jak-Tim, Jak-Ut. Apakah memang ada dampak positif kah dari pemberlakuan kebijakan itu? Kemacetan berkurangkah? sepertinya tidak. Kata macet di Jakarta, akan terus melekat sampai kapanpun selama transportasi umum tidak digalakkan dan tidak ada kenyamanan, bagi penumpang dan pengendaranya. Nyaman seperti transportasi umum yang ada di negara tetangga seperti Singapura ataupun Malaysia. *Kapan Indonesia, atau Jakarta nyaman dan aman naik transportasi umum seperti mereka yah?* Bagaimana nda nyaman dan aman coba, wong terkadang naek angkutan umum = menyerahkan diri sewaktu-waktu jadi korban para tangan-tangan cepat nan gesit alias copet, tragis bukan? makanya nda bisa disalahkan jg, banyak yang memilih, lebih baik naek motor ataupun kendaraan pribadi lainnya daripada naek kendaraan umum. Kalau semuanya berpikiran seperti itu, tumpah ruah lah jalanan dengan kendaraan pribadi yang nda menemukan kenyamanan atau rute yang pas dengan tujuannya.

Jadi mata rantai kemacetan menurut gw akan tetap bergulir dan akan tetap exist kalau transportasi umum tidak diperbaiki. masyarakat butuh kenyamanan dan aman, Pak Gubernur atau siapalah yang berwenang. Jangan salahkan pengendara motor yang kenapa bisa tumpah ruah dijalanan. Jangan cuma punya solusi membatasi penjualan kendaraan bermotor di Jakarta, tapi atasi masalah pokoknya dulu. Ibarat mau pengiritan uang (tidak boros belanja), solusi nya yang diambil suruh toko-toko yang ada disuruh tutup, supaya kita nda boros lagi. Yah itu bukan solusi yang tepat bukan? seharusnya kan, kita nya sendiri yang tahan, mengendalikan diri supaya nda belanja *hahaha... seakan ditampar dengan kata-kata sendiri =D*

Bagaimanapun keadaannya, tetaplah cinta Jakarta. Walaupun impian gw, Jakarta bisa lebih rapih, no macet/traffic jam, aman, nyaman kemana-mana, ada MRT, nda banyak polusi, rapih.. halah.. dari macet bisa ngawur kemari qiqiqi =)

sementara, hidup macet lah!!

9 comments:

kanglurik mengatakan...

Kunjungan pertama nih. Salam kenal ya...
Jakarta macet kan udah biasa kalo lengang itu baru jadi berita.
Oiya, sebetulnya dilema juga sih. permasalahan utama adalah pertumbuhan jumlah pemilik motor dan mobil sangat tinggi dan jumlah jlan tidak bertambah.
Serahkan saja pada ahlinya... Katanya.......

genial mengatakan...

itulah hebatnya Jakarta... sebagai urban... macet yang tiap hari kita sama-sama amini... banjir yg tiap taon kita alami... menyemutnya para gelandangan... sebagai urban ato pun bukan... tetep ajja jakarta di cintai banyak khalayak... ttp harmonis... ttp di buru para pencari kerja :)

Priscilla Verblind mengatakan...

@kanglurik : lam kenal jg... ^_^ tul bgt tuh, kl sepi/lenggang malah kita bilang aneh hahaha... siapa ahlinya y? kyknya nda pernah tau deh =P

@genial : jadi sumpek, padet tapi tetep disukai y.. emank Jakarta top lah

muam mengatakan...

hola...
salam kenal...
betul nih..itulah yang mendorong saya bermigrasi (halah..)keluar dar Jakarta..hehehe
tapi saya pernah memposting juga tulisan tentang macet dgn judul yg sama..tapi isinya beda(hehehe...) selahkan link kesini http://duniamuam.blogspot.com/2007/11/macet-lagimacet-lagi.html

Priscilla Verblind mengatakan...

lam kenal jg, Muam.. wkwkw.. kyknya kl judul itu uda buanyak kali yah, bentuk kegregetan sama keruwetan jkt yang macet mulu nda ada abisnya wkwkw...

Johan Rusli mengatakan...

wuih..ganti kulit ya blognya..fresh terasa..soal macet itu mah gue rasa lantaran pertumbuhan ekonomi tidak merata antara Ibukota dengan daerah lain, jadi semua pada ngumpul di sana.

Priscilla Verblind mengatakan...

Yoi, Han.. ganti baju nih blogspot gw hehehe...
pendapat lo bener jg, Han. krn itu jg, semuanya pengen kerja di jkt, adu nasib disini.krn dianggap lebih berkembang maju bla bla... kloningin jakarta y, boleh kah? Jacko aja di kloningin nda diboleh hahaha...

Cely mengatakan...

kayanya ada perbaikan jalan lg di cideng...1 jalur nda bisa dipakai...aneh ya, yg gpp malah dibongkar...lama pula kerjanya, HA!

Priscilla Verblind mengatakan...

iya,cel
perbaikan mulu disono mah.. galian uda kelar, ada lagi jalan yang di keruk, ntah buat apaan tuh ...